5 Pilar Sukses Distributor MLM

Pilar #1

5 Pilar adalah bahan yang BISA dimiliki siapa pun dalam bisnis mereka, tetapi tidak semua  Slot Online orang melakukannya. Beberapa orang memiliki 1 pilar yang sangat kuat, beberapa memiliki beberapa, dan beberapa memiliki pilar yang sangat lemah.

5 Pilar adalah dasar untuk kesuksesan bisnis. Jika salah satunya lemah, orang akan berjuang. Itu bukan salah mereka, hanya desain struktur bisnisnya.

5 Pilar adalah cara yang bagus untuk berbicara tentang perusahaan mana pun (dan maksud saya perusahaan APAPUN) secara umum dan menyoroti kekuatan dan kelemahan.

Pilar #1 sangat penting, dan jika seseorang tidak memiliki Pilar #1, tidak ada gunanya melihat yang lain.

Itu karena Pilar #1 adalah Manajemen Perusahaan & Pengalaman dengan Integritas.

Berikut beberapa Tipsnya:

– Lakukan pencarian Google untuk pemilik perusahaan.

– Coba tambahkan kata scam ke pencarian Anda dan lihat apakah ada hal negatif yang nyata di luar sana. Tentu, orang negatif selalu mengeluh, tetapi seringkali masalah nyata ada di puncak Google.

– Apakah pemilik memiliki latar belakang Perusahaan atau pernah membangun downline sebelumnya? Satu hal yang diajarkan mentor saya, setelah dia bergabung dengan 100 perusahaan MLM yang berbeda selama tahun 90-an dan melakukan konsultasi untuk perusahaan, adalah sering kali para pencipta perusahaan lebih peduli dengan berapa banyak yang akan MEREKA hasilkan, dan bagaimana meminimalkan MEREKA kerugian – terkadang dengan mengorbankan distributor. Jika CEO Anda belum pernah membangun downline sebelumnya, berhati-hatilah. Bayangkan bekerja di bawah bos yang belum pernah mengerjakan pekerjaan Anda sebelumnya dan tidak mengerti apa yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan. Ini bisa membuat frustrasi di tempat kerja, dan di MLM itu bisa menghancurkan gaji Anda.

– Baca Kebijakan & Prosedur Anda. Lakukan saja. Aku tahu itu menyebalkan. Jika ini adalah kontrak yang sangat panjang, mulailah dari akhir dan baca mundur, karena legalese sering kali melibatkan menempatkan hal-hal yang lebih aman di depan. Jika Anda memilikinya dalam bentuk PDF atau online, lakukan pencarian CTRL + F untuk istilah “berkelanjutan” “penghentian” dan baca bagian tempat istilah ini muncul.

Beberapa kontrak memiliki klausul yang dibangun di dalamnya yang memungkinkan perusahaan untuk mengakhiri kontrak Anda dengan atau tanpa alasan, dan jika Anda tidak percaya bahwa mereka menempatkan klausa tersebut di sana untuk menggunakannya, hubungi saya sehingga saya dapat berbagi beberapa cerita dengannya. Anda.

-Cari kebijakan yang menurut Anda tidak masuk akal, dan tanyakan pada diri Anda “Apakah kontrak ini melindungi saya atau perusahaan?” “Apakah sudah jelas ke arah mana ini condong?”

BENDERA MERAH:

Apakah perusahaan mengenakan biaya untuk situs web perusahaan?

Apakah perusahaan menagih Anda untuk setiap gaji yang mereka kirimkan kepada Anda?

Apakah bisnis ini hanya uang tunai? Video 2 menit tentang mengapa pemberian uang tunai ilegal:  http://www.youtube.com/watch?v=whm8TkAJ0Pk

Jika sebuah perusahaan diperdagangkan secara publik, keputusan keuangan akan dibuat untuk kepentingan pemegang saham dengan mengorbankan distributor. Ini hanya bisnis, bukan pribadi.

Pilar #2 adalah Pengaturan Waktu di Perusahaan, Pengaturan Waktu di Industri

99% perusahaan tidak bertahan lebih dari 2 tahun. Serius, jika Anda berkecimpung dalam bisnis untuk berjudi, mungkin poker adalah permainan Anda. Menjadi terampil dalam poker dapat memberi penghargaan kepada seseorang dengan berjudi di dalamnya.

Tidak perlu terburu-buru untuk masuk ke lantai dasar. Jika itu adalah perusahaan yang baik hari ini, itu akan menjadi HEBAT besok.

Adalah baik untuk menyadari bahwa kebanyakan orang tidak menghasilkan uang dalam 2 tahun pertama sementara perusahaan MLM berurusan dengan masalah start up. Di luar garis waktu “kegagalan awal”, ada baiknya mengetahui bahwa perusahaan yang terkenal dan melewati fase momentum mungkin tidak memiliki potensi realistis untuk pertumbuhan besar.

Pilar #3 adalah Produk Luar Biasa dengan Harga Wajar

Cukup jelas, namun, beberapa petunjuk:

Jika ada harga eceran dan grosir untuk suatu produk, perusahaan memiliki model bisnis perekrutan yang bertentangan dengan model pergerakan produk. Pikirkanlah, jika Anda akan menjual produk kesehatan kepada ibu Anda, apakah Anda akan menjualnya dengan harga yang Anda dapatkan, atau akankah Anda menaikkannya menjadi “eceran”?

Manajer perusahaan berpikir ini masuk akal, untuk mempromosikan bergabung dengan bisnis. Dalam prakteknya, seringkali menimbulkan stres & menurunkan keberhasilan distributor yang ada. Jika Anda mendapati diri Anda harus membenarkan model bisnis perusahaan Anda, Anda tidak lagi berada di posisi Pemecah Masalah, tetapi posisi Tenaga Penjualan. Aduh.

Pilar #4 adalah Skema Kompensasi yang Membayar Paruh Waktu

Pilar #5 adalah Sistem Bisnis yang Terbukti untuk Kesuksesan Tim yang Dapat Digandakan

Baca artikel saya “Pilar #4 dan #5” untuk detail lebih lanjut tentang 2 Pilar ini

Leave a Reply

Your email address will not be published.