Penipuan, Perjudian & Investasi – Cara Mengetahui Perbedaannya

Internet adalah sumber informasi yang luar biasa – baik dan buruk. Ini juga merupakan taman bermain kemungkinan menguntungkan bagi calon dan pemalu berpengalaman dan seniman scam. Selain pornografi, salah satu jenis konten paling umum yang dapat ditemukan di web adalah dalam kategori menghasilkan uang. Dan saya rasa, seperti halnya seks, uang memiliki daya tarik universal!

Titik awal untuk memahami kenyataan ini adalah menyadari bahwa  judi online  keserakahan memainkan peran besar dalam sifat manusia. Maaf terlalu blak-blakan, tapi sepertinya kita siap untuk itu. Anda melihat ini dimainkan berulang-ulang Рapakah itu pria dan wanita yang saling bertarung untuk mendapatkan pakaian terbaik dalam obral gila, atau orang gila yang mengantri untuk ditipu secara finansial dalam permainan uang piramida berotak rambut. Motivasinya sama. Sesuatu untuk apa-apa Рatau hampir tidak ada. Dan keinginan itu didorong oleh keserakahan.

Jika Anda dapat menerima bahwa Anda mungkin memiliki kecenderungan bawaan untuk mencari rute yang mudah, untuk mendapatkan uang dengan mudah – dan mempertimbangkannya dalam pengambilan keputusan Anda – maka Anda akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk menilai secara lebih rasional berbagai peluang menghasilkan uang. .

Ada dua penipuan generik utama yang terus beredar di internet. Salah satunya adalah penipuan “uang muka”, dan yang lainnya adalah skema “Ponzi” atau piramida. Yang pertama dilambangkan dengan penipuan “Surat Nigeria” – yang pada dasarnya adalah janji uang besar dengan imbalan biaya pemrosesan untuk mengambil uang itu. Ini sering melibatkan penerimaan email yang mengumumkan bahwa Anda telah mewarisi atau memenangkan banyak uang, dan bahwa Anda perlu membuka rekening bank luar negeri untuk mengambilnya. Strateginya adalah menyedot Anda ke dalam skenario sedemikian rupa sehingga Anda menjadi terikat secara emosional dengannya. Kemudian, ketika Anda diminta untuk memasang biaya untuk mewujudkan sesuatu, Anda sudah ketagihan dan berpisah dengan uang Anda tanpa merintih. Promotor kemudian menghilang dengan uang Anda, tidak pernah terlihat lagi.

Penipuan ponzi dinamai Charles Ponzi yang datang dengan ide baru untuk menarik investor dengan janji pengembalian yang sangat besar – dan membayar mereka dari uang investor baru. Pada akhirnya, tentu saja, investor terakhir kehilangan uang mereka, dan semuanya terungkap sebagai penipuan total. Beberapa skema ponzi sangat kasar – seperti surat berantai asli. Anda akan berpikir kami akan naik di atas yang itu – tetapi itu terus muncul kembali. Namun, kebanyakan sekarang lebih canggih, sering menyamar sebagai “investasi” dengan pengembalian yang luar biasa tinggi.

Selama beberapa tahun terakhir, ponzi semacam itu telah mempertajam tindakan mereka, dan sekarang menampilkan diri mereka dengan situs web yang cerdas dan terlihat profesional – kata-kata yang masuk akal dan promosi penjualan yang menarik. Kait utama, selain dari pengembalian yang dijanjikan, adalah biaya rujukan – jika Anda merekomendasikan orang lain. Dengan cara ini, ponzi modern dapat memanfaatkan kekuatan pemasaran viral internet dengan cara yang tidak mungkin dilakukan di zaman surat siput.

Sekarang saya tidak menentang orang-orang yang memainkan permainan uang (itu uang mereka), asalkan mereka mengetahui aturan permainannya, dan memahami risikonya. Anda tahu, saya sangat berpendapat bahwa orang harus diizinkan melakukan apa yang mereka suka dengan uang mereka sendiri. Namun, ketika Anda menghapus pengawasan peraturan, Anda harus bertanggung jawab atas keputusan Anda sendiri, dan menyadari apa yang Anda hadapi.

Jika Anda tahu risikonya, maka itu seperti perjudian – di mana dipahami dengan jelas bahwa ada pemenang dan pecundang. Namun, tampaknya beberapa orang tidak dapat membedakan antara perjudian (dalam segala bentuknya), ponzi, dan investasi. Dan fakta ini sering digunakan oleh pihak berwenang sebagai alasan untuk membuat undang-undang untuk melindungi orang dari diri mereka sendiri.

Misalnya, sangat penting untuk membedakan antara skema ponzi dan perjudian. Dan itu seharusnya tidak sulit. Perjudian melibatkan mengambil taruhan dalam permainan uang di mana ada aturan dan arahan yang jelas tentang siapa yang menjadi pemenang. Keberuntungan adalah wasit yang biasa dalam perjudian – dan ini dikelola dengan berbagai cara. Bisa jadi Lotto, di mana angka diambil dari tong; bisa jadi lotere di mana satu orang memiliki nomor tiket keberuntungan; atau bisa juga pacuan kuda atau olahraga, di mana Anda memasang taruhan pada hasil balapan – di mana “bentuk” dan keberuntungan berperan. Intinya adalah, dalam perjudian Anda tahu akan ada pemenang dan pecundang, dan Anda tahu cara menentukannya. Anda memiliki pengungkapan penuh

Tidak demikian halnya dengan piramida atau ponzi. Jika ponzi disamarkan sebagai investasi, maka kemungkinan besar akan menawarkan pengembalian yang tinggi (untuk menarik keserakahan), dan menggunakan biaya rujukan untuk membuat orang menyebarkan berita. Sekarang, pesan eksplisitnya adalah bahwa setiap orang yang bergabung akan menghasilkan 10%, 20% atau bahkan 100% per bulan dari uang mereka. Namun, kenyataannya hanya burung awal yang akan menangkap cacing dan pergi dengan jarahan. Mengapa? Karena dana untuk membayar pengembalian yang dijanjikan berasal dari pemain baru, dan akhirnya habis.

Pertanyaan yang relevan adalah, apakah para pemain baru ini sepenuhnya memahami bahwa mereka mendanai “investor” sebelumnya, dan apakah mereka menyadari bahwa mereka bisa kehilangan baju mereka? Mungkin tidak. Jika skema menghasilkan uang menyatakan bahwa itu adalah “permainan”, tidak membuat jaminan, dan secara terbuka menyatakan bahwa uang Anda membayar orang-orang sebelum Anda, maka Anda tahu aturan sebelum masuk dan tidak bisa menangisi susu yang tumpah jika Anda kehilangan uang Anda. Di sisi lain, jika uang diambil dengan menggunakan istilah yang menunjukkan suatu investasi yang sah ditawarkan – yang kemudian berubah menjadi ponzi – maka jelas para peserta telah ditipu karena mereka tidak diberitahu fakta yang sebenarnya.

In a situation like this, one should be able to pursue legal action to reclaim the lost funds – because such money was taken under false pretences. However, such a retroactive course of action does not mean one shouldn’t exercise rational judgement before entering into any form of investment – even more so, if exceptional returns and referral bonuses are being paid.

So you have gambling, which clearly discloses the risks inherent in participating; ponzi/money games, which usually don’t, and are essentially fraudulent offersm and finally you have real investments. Of course, putting your money into legitimate investments does not eliminate the risk of losing your money – it’s just that such a structure is not set up with the purpose of defrauding you. When you invest your money you should demand full disclosure as to the inherent risks of the proposition. However, no investment is 100% safe. Even government bonds depend finally on the state’s ability to forever tax its citizens – something I personally wouldn’t want to bet on.

So to recap: the essential difference between a scam, gambling and an investment – is the “rules of the game” are known in advance, and you participate in the full knowledge of the risk you are taking. A ponzi scam deliberately misleads, whereas gambling and investing offer disclosure as to the risks.

You cannot avoid risk of course – it is part of life. You will never find a truly risk-free investment. Even money in the bank, in most countries, is deemed “unsecured” – and therefore at risk, should the bank fall over. So accept risk as part of life and concentrate on weighing up the risk – according to your own requirements and your psychological response to such risks – against the perceived benefits you may receive. And remember, you alone are responsible for the decisions you make. Caveat Emptor! “Let the buyer beware”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *