Anak Remaja Saya Kecanduan Judi Online

Dalam beberapa bulan terakhir, situs web Stop Gambling telah menerima beberapa email terkait dengan kecanduan judi remaja.

Dengan semua program baru di TV kabel dan lokal, paparan negatif ini mempengaruhi kaum muda kita.

Baru-baru ini saya menemukan bahwa putra sepupu pertama saya hidup, bernapas, dan tidur sambil bermain. Nilai sekolah jatuh dan pendidikan masa depan mereka sekarang dipertanyakan. Anda bertanya-tanya mengapa? Bagaimana ini bisa terjadi? Dia adalah murid yang luar biasa, teman baik dan masa depan yang menjanjikan.

Saya memutuskan untuk meneleponnya dan mencari tahu apa yang terjadi dalam hidupnya. Dia tahu dia dalam masalah, tapi dia tidak punya tempat untuk berpaling judi online. Dia tidak pernah menggunakan narkoba atau alkohol. Sekali lagi, Anda bertanya-tanya bagaimana itu terjadi? Dari sesuatu yang polos seperti menonton permainan poker di televisi dengan seratus dolar ditambah masalah judi selama seminggu. Dia mengatakan kepada saya bahwa program itu tampaknya membuatnya terpesona. Dia merasa sangat ingin bisa mendapatkan banyak uang. Dia ingin membelikan barang bagus untuk pacar dan orang tuanya. Semuanya tampak begitu polos baginya dan hal berikutnya yang dia perhatikan, dia tidak berhasil menang, dia meminjam uang dan sekarang dia berhutang ribuan dolar dan hidupnya berantakan. Saya bertanya kepadanya bagaimana dia bisa bermain tanpa sepengetahuan orang tuanya. Dia hanya mengatakan kepada saya bahwa mereka terlalu sibuk untuk diperhatikan. Dia mengatakan bahwa sejak saya mendapatkan daftar kehormatan, saya tidak minum atau menggunakan narkoba, mereka tidak khawatir. Hanya tiga hal yang mereka pedulikan. Mereka tidak pernah meminta untuk melihat rapor saya, saya selalu mendapat nilai A. Mereka membiarkan saya melakukan apa yang saya inginkan. Mereka memperlakukan saya seperti saya orang dewasa.

Tanggapan Anda luar biasa bagi saya. Saya menyadari bahwa pendidikan lebih dibutuhkan baik bagi orang tua dari pemain remaja dan calon orang tua dari pemain remaja masa depan. Tujuannya di sini adalah untuk mendidik semua orang tua.

Orang-orang mencoba mendidik orang tua mereka dalam hal video game, tetapi orang tua tidak mau menerima. Orang tua video game ini istirahat, nak. Apakah Anda memperhatikan bahwa tidak ada yang mau bertindak ketika berhubungan dengan video game kekerasan atau program poker baru di televisi? Jelas bahwa masyarakat kita harus membayar harganya sekali lagi. Ketika saya masih remaja, tidak ada acara perjudian di televisi, Pac Man adalah video game favorit dan narkoba adalah mata pelajaran nomor satu di sekolah.

Saat masyarakat berubah, kita harus ikut berubah. Ketika kita menerapkan sesuatu yang baru, kita harus melihat apa konsekuensinya.

Mereka tidak lagi mengiklankan rokok di kabel atau televisi karena mereka telah menemukan bahwa rokok berbahaya. Semua orang benar-benar tahu bahwa video game kekerasan memengaruhi pikiran. Saya mencoba eksperimen beberapa hari yang lalu. Saya bermain video game dengan keponakan saya yang berusia empat belas tahun. Selain beberapa jari yang bengkak, saya melakukannya dengan sangat baik. Permainan berputar di sekitar penembakan musuh. Saya ingat setelah kami berhenti dan pergi, pikiran saya masih dalam mode permainan. Menembak! Menembak! Menembak! Saya kagum. Saya pikir semua orang tua harus memainkan permainan ini, Anda tidak akan mengizinkan anak-anak Anda memainkannya lagi.

Sekarang, kecanduan judi pada remaja serupa. Paparan terus-menerus terhadap harapan yang tidak realistis mengarah pada perilaku yang merusak diri sendiri. Seorang remaja yang menyaksikan orang tuanya bermain dan hanya mengetahui kemenangan orang tuanya mengarah pada kesan yang salah bahwa orang tuanya selalu menang.

Sekarang Anda memiliki seorang remaja yang kecanduan judi, Anda bertanya-tanya apa yang saya lakukan. Kebanyakan orang membayangkan membawanya ke dokter, berbicara dengan konselor sekolah atau bercakap-cakap dan membiarkan anak Anda memberi tahu Anda bahwa hal itu tidak akan pernah terjadi lagi. Tampaknya sembilan puluh persen mengatakan “Itu tidak akan pernah terjadi lagi”. Alasan mereka sangat ingin mengatakan “Ini tidak akan pernah terjadi lagi” sederhana, mereka tidak ingin ada yang tahu bahwa anak mereka bermasalah. Saya ingat saat tumbuh dewasa dan gadis tetangga, yang berusia tujuh belas tahun, memiliki masalah narkoba. Saya mengetahuinya karena saya melihat bagaimana hal itu berubah dan bahkan merokok. Orang tua tidak ingin ada yang tahu, jadi mereka menunggu sampai akhir tahun sekolah dan menempatkannya di pusat rehabilitasi di negara bagian lain selama musim panas. Mereka memberi tahu semua orang bahwa dia akan pergi ke Eropa untuk program pertukaran. Dia mengatakan yang sebenarnya dan apa yang terjadi padanya. Dia belajar banyak dalam program pengobatan dan juga mengakui penolakan orangtuanya terhadap seluruh situasi, yang membuatnya semakin sulit baginya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.