taruhan

Beijing 2008 Adalah Taruhan Buruk oleh IOC

Olimpiade Musim Panas 2008 dan berbagai acara di Beijing masih beberapa bulan lagi. Namun, berita utama dunia yang sedih dan mengganggu tentang China dan Olimpiade ini ada di mana-mana. Pekan lalu pemerintah Cina melaporkan bahwa polusi udara situs judi slot terpercaya di Beijing mencapai tingkat tertinggi pada rekor ketika badai pasir dari utara menyelimuti ibukota dalam debu, mencekik pejalan kaki, dan menunda penerbangan.

Faktanya, udara yang kotor, tercemar, di Beijing baru saja meyakinkan pelari Ethiopia Haile Gebrselassie untuk mundur dari maraton Olimpiade Beijing. Pemegang rekor maraton dunia adalah favorit untuk medali emas musim panas ini dan sekarang akan fokus hanya pada 10.000 meter lari karena polusi udara dan masalahnya dengan asma. Yang benar adalah bahwa Cina belum efektif dalam meningkatkan kualitas udara di Beijing. Sebagai hasilnya, Olimpiade Musim Panas 2008 ini akan menampilkan atlet yang berpartisipasi mengenakan topeng arang dengan pelatih tim dan dokter di dekatnya dengan obat ibuprofen dan asma. Seharusnya sekarang jelas bahwa untuk memberikan hadiah Olimpiade ke negara dengan masalah lingkungan yang ekstrem seperti Cina tidak dalam kepentingan kesehatan terbaik dari 10.500 atlet kelas dunia yang berpartisipasi.

Selain masalah dengan polusi udara, China telah membatasi kebebasan berbicara para wartawan dan menangkap para pembangkang internal. Juga, berita utama surat kabar dunia menggambarkan kemungkinan boikot potensial dari upacara pembukaan pertandingan musim panas ini oleh Perancis dan negara-negara lain karena tindakan keras militer pemerintah China baru-baru ini terhadap para pemrotes di Tibet.

Sekarang jelas bahwa Olimpiade 2008 telah menjadi sandera bagi catatan menyedihkan Cina tentang lingkungan dan hak asasi manusia. Semua kontroversi saat ini benar-benar hasil dari pemilihan Komite Olimpiade Internasional (IOC) pada tahun 2001 yang menyebut Beijing sebagai kota tuan rumah tahun 2008. Faktanya, hanya dua putaran pemungutan suara yang diperlukan bagi Beijing untuk memperoleh mayoritas surat suara di empat kota kandidat lainnya. Beijing menerima 56 suara pada putaran kedua menjadi 22 untuk Toronto, 18 untuk Paris, dan 9 untuk Istanbul. Osaka, Jepang, tersingkir di babak pertama.

Tentu saja, catatan meragukan Cina tentang hak asasi manusia dan lingkungan sudah dikenal luas pada tahun 2001. Jadi, kita dapat mengajukan pertanyaan mengapa Cina dianugerahi kehormatan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2008? Sebuah jawaban untuk pertanyaan yang agak membingungkan ini diberikan setelah pengumuman penghargaan tujuh tahun yang lalu oleh Francois Carrard, (Direktur Eksekutif IOC). Dia mengatakan bahwa para delegasi menghadapi satu masalah politik utama berkaitan dengan Beijing: hak asasi manusia. ” Beberapa orang mengatakan, karena masalah hak asasi manusia yang serius, ‘Kami menutup pintu dan mengatakan tidak’. Cara lainnya adalah bertaruh pada keterbukaan. Taruhan pada kenyataan bahwa dalam tujuh tahun mendatang, keterbukaan, kemajuan, dan pembangunan di banyak bidang akan sedemikian rupa sehingga situasinya akan ditingkatkan. Kami bertaruh bahwa tujuh tahun dari sekarang kami akan melihat banyak perubahan. ”

Hari ini, tujuh tahun kemudian, menjadi jelas bahwa IOC telah kehilangan taruhannya. Dalam keputusan untuk mengabaikan catatan hak asasi manusia Tiongkok dan bertaruh bahwa peningkatan akan terjadi melalui waktu dan prospek olahraga Olimpiade, IOC sekarang tampaknya terlibat dengan China dalam kompromi berkelanjutan atas hak asasi manusia dasar negara itu. Sekarang setelah upacara pembukaan Olimpiade 2008 dapat diboikot, posisi dasar IOC, (seperti yang dinyatakan berulang kali oleh Presiden IOC Jacques Rogge), adalah bahwa itu adalah organisasi olahraga dan tidak dapat menekan China atau negara lain pada masalah politik .

Faktanya adalah bahwa tindakan keras pemerintah saat ini di bawah kedok keamanan Olimpiade telah membuat catatan hak asasi manusia Cina yang menyedihkan menjadi lebih buruk. Juga, telah menjadi jelas bahwa dengan memilih Cina untuk menjadi tuan rumah Pertandingan Olimpiade ini, IOC memilih tempat yang melanggar semangat Piagam Olimpiade sendiri. Piagam tersebut menyatakan bahwa olahraga harus “melayani perkembangan manusia yang harmonis, dengan tujuan untuk mempromosikan masyarakat yang damai yang peduli dengan pelestarian martabat manusia.”

Pada tahun 2001, penghargaan Pertandingan Olimpiade musim panas untuk Beijing dipertaruhkan oleh IOC bahwa Cina akan serius membersihkan lingkungannya. Penghargaan ini juga merupakan taruhan pada janji oleh China untuk meningkatkan catatan hak asasi manusia yang menyedihkan. Kenyataannya adalah bahwa untuk Olimpiade 2008 ini, berita utama dunia yang meragukan kini melayani pemberitahuan bahwa, seperti semua taruhan buruk, saatnya telah tiba untuk membayar.