Apakah Berinvestasi Saham Judi?

Ada kepercayaan umum, terutama di antara segmen populasi yang lebih menghindari risiko, bahwa berinvestasi di pasar saham lebih seperti berjudi daripada berinvestasi. Mengingat volatilitas pasar saham selama dekade terakhir, dapat dimengerti bahwa orang mungkin situs judi online hal ini. Namun, sederhananya, orang-orang ini salah. Inilah alasannya.

Pertama, mari kita bahas pertanyaan mendasar: Mengapa berinvestasi sama sekali? Saya yakin jawaban Anda untuk pertanyaan ini akan sedikit berbeda dari saya. Namun, secara umum, kami berinvestasi untuk masa depan. Kami berinvestasi karena kami ingin meningkatkan kehidupan kami atau kehidupan orang lain dengan cara yang konstruktif. Kami berinvestasi karena kami ingin pensiun dini, untuk menyekolahkan anak-anak kami ke perguruan tinggi, atau untuk dapat menyumbangkan waktu atau uang kami untuk tujuan yang berharga.

Untuk menghasilkan uang untuk mencapai tujuan ini, Anda perlu membuat keputusan investasi yang baik. Kebanyakan orang akan setuju bahwa keputusan investasi yang baik memaksimalkan pengembalian di masa depan sambil meminimalkan risiko. Jika Anda ingin mendapatkan tingkat pengembalian yang sangat kecil dengan sedikit atau tanpa risiko, Anda akan berinvestasi di rekening pasar uang atau CD. Namun, Anda akan kesulitan untuk mengimbangi inflasi dengan berinvestasi pada jenis kendaraan investasi ini. Faktanya, Anda dapat berargumen bahwa investasi apa pun memiliki tingkat pengembalian yang setidaknya tidak setinggi tingkat inflasi jangka panjang yang bahkan tidak berinvestasi sama sekali.

Di sisi lain, pasar saham memiliki tingkat pengembalian jangka panjang antara 8-10 persen, dan telah secara signifikan melampaui inflasi dari waktu ke waktu. Selain tingkat pengembalian, perbedaan utama antara pasar saham dan kendaraan investasi dengan hasil lebih rendah adalah variabilitas jangka pendek. Bahkan investor terbaik pun mengakui bahwa sulit untuk memprediksi pergerakan pasti pasar saham selama hari, minggu, bulan, atau bahkan tahun tertentu.

Namun, jika Anda melihat periode waktu yang lebih lama, telah terbukti bahwa pasar saham melampaui sebagian besar kendaraan investasi lainnya. Selain itu, meskipun baru-baru ini mengalami masa sulit, sangat mungkin bahwa ekonomi akan terus tumbuh dalam jangka panjang selama ada teknologi baru dan perbaikan lain yang mengarah pada peningkatan produktivitas. Karena lintasan pasar saham biasanya mencerminkan lintasan ekonomi, cukup aman untuk mengasumsikan bahwa seiring pertumbuhan ekonomi, pasar juga akan tumbuh.

Berinvestasi dalam saham bisa menjadi cara yang sangat menguntungkan untuk berinvestasi dalam jangka panjang. Perlu diingat, bagaimanapun, bahwa berinvestasi dengan sukses di saham individu sangat menantang, dan Anda perlu tahu apa yang Anda lakukan sebelum memulai. Jika Anda merasa tidak memiliki pengetahuan atau tidak ingin menginvestasikan waktu, Anda masih dapat memanfaatkan keuntungan jangka panjang dari pasar saham dengan berinvestasi di reksa dana indeks atau reksa dana.

Terlepas dari bagaimana tepatnya Anda memilih untuk berinvestasi di pasar saham, pastikan Anda memahami bahwa orang-orang yang mengatakan bahwa berinvestasi di pasar saham itu seperti judi kehilangan gambaran besarnya. Dengan melihat gambaran besarnya dan memiliki strategi investasi jangka panjang, kemungkinan besar Anda akan unggul dalam jangka panjang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.